SBY: Ibu Ani Berjuang ke Batas yang Bisa Dilakukan Manusia

02 June 2019 by
SBY: Ibu Ani Berjuang ke Batas yang Bisa Dilakukan Manusia

Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengungkapkan bahwa mendiang istrinya, Ani Yudhoyono, berjuang hingga hari-hari terakhir untuk melawan penyakit kanker darah.

SBY juga menyebut perawat di rumah sakit National University Singapura (NUH) tempat Ani dirawat menyebut istrinya sebagai perempuan yang kuat.

"Ibu Ani tahu bahwa penyakitnya sangat berat, ganas, agresif. Tetapi dia mengatakan kepada saya, saya pasrah, tetapi tidak akan pernah menyerah. Never give up," kata SBY di Rumah Duka di Cikeas, Minggu (2/6).


Ani Yudhoyono meninggal pada Sabtu kemarin pukul 11.50 waktu Singapura, setelah menjalani perawatan selama empat bulan.

Hingga wafat, Ani belum sempat melakukan donor sumsum tulang belakang yang rencananya akan diberikan sang adik Pramono Adhie Wibowo. Rencana donor urung dilakukan karena kondisi yang tidak memungkinkan.

SBY menceritakan, kondisi mendiang istrinya sempat kritis pada 31 Mei, sehingga perawat dan dokter sempat mengatakan Ani tidak akan bertahan lama.

"Tetapi Ibu Ani terus berusaha bertahan selama 24 jam kemudian. Perawat mengatakan she is a really strong woman," ujar SBY. "Saya bersyukur ada yang mengucapkan seperti itu, berarti itu betul."


SBY mengatakan dari pernikahannya selama puluhan tahun dengan Ani, ia memahami bahwa raut wajah dan sorot mata istrinya menunjukkan upaya untuk bertahan di jam-jam terakhir.

"Dari mata dan wajahnya, Ibu Ani mencoba untuk bertahan. Up to the limit. Sampai batas yang bisa dilakukan manusia. Manusia yang kuat dan tangguh. She tried. Untuk bertahan."

"Tapi Allah SWT mengambil keputusan yang lain. Saya yakin, keputusan itu yang benar. Kalau Ibu Ani bertahan dalam kondisi seperti itu, dalam multi-organs failure, saya kira akan sangat-sangat berat. Saya tidak ingin Bu Ani menderita terlalu banyak di luar beban manusia. Allah membebaskan Ibu Ani."

Jenazah Ani saat ini disemayamkan di pendopo rumah duka di Cikeas dan akan dimakamkan hari ini pada pukul 13.30 WIB di Taman Makam Pahlawan Kalibata.

Pada 2011 silam, Ani pernah dianugerahi Bintang Jasa Adiprana sehingga dimakamkan dengan upacara militer di TMP Kalibata.

Berita Terkait

Apa Reaksi Anda ?

Love
33%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
67%

Sedih

Angry
0%

Marah

215 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
gilankx mila 12 July 2019 | 03:52:08

ya kan baguslah kalau masih mau berjuang

Fahrel Indra 11 July 2019 | 21:56:33

semoga saja tabah menjalan kan nya .

ar dian 11 July 2019 | 16:09:30

penyakit yang diderita ibu ani memang parah

Gareng Sunar 11 July 2019 | 12:36:02

yang jelas udah garis takdirnya beliau pulang

Richa Chacha 11 July 2019 | 09:02:39

apa yang dilakukan Bu Ani menjadi inspirasi

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top