Kisah Sopir Go-Jek Antar Helmi ke Tempat Pembunuhan Dokter Letty

23 November 2017 by
Kisah Sopir Go-Jek Antar Helmi ke Tempat Pembunuhan Dokter Letty

Dalam rekonstruksi pembunuhan dokter Letty Sultri hari ini, sopir Go-Jek memaparkan kisahnya saat mengantar tersangka dokter Ryan Helmi ke Azzahra Medical Center, Cawang, Jakarta Timur.

Rahmadsah Nasution (51), sopir Go-Jek yang mengantar tersangka dokter Ryan Helmi ke klinik Azzahra, tempat dia menembak istrinya, dokter Letty Sultri, hingga tewas.

Rahmad mendapat order untuk mengantar Helmi dari Pondok Ungu, Bekasi ke klinik tempat Letty praktik di Azzahra Medical Centre Cawang, Jakarta Timur, Kamis (9/11/2017). 

Tiba di lokasi, Rahmad menunggu selama sekitar 10 menit. Ia menyangka Helmi masuk ke klinik untuk mengambil uang untuk membayar ongkos Go-Jek sebesar Rp58 ribu. 

“Kirain di dalam ambil uang, lalu saya dengar suara tembakan,” kata Rahmad di sela rekonstruksi di Azzahra Medical Centre, Kamis (23/11/2017). 

Saat Helmi menembak korban karena pintu klinik terbuka, Rahmad mengaku melihat kejadian tersebut meski tidak bisa melihat kondisi si korban saat penembakan.

Setelah menembak korban, Helmi mendatangi Rahmad dan meminta diantarkan ke Polda Metro Jaya. Meski tidak masuk dalam pesanan Go-Jek, tanpa banyak bertanya Rahmad langsung mengantarkan Helmi menyerahkan diri kepada polisi, apalagi ia tahu Helmi sedang membawa pistol.

“Pistolnya dimasukkan ke dalam tas hitam,” kata Rahmad yang mengaku pasrah atas nasibnya saat itu. 

Dia tidak sempat memikirkan bahwa perjalanannya mengantar Helmi dari Cawang ke Polda tidak dibayar sama sekali. Rahmad menganggapnya sebagai bentuk pertolongan untuk membantu orang yang ingin menyerahkan diri setelah melakukan tindak kriminal. 

Tiba di polda, tersangka meminta diantar ke dalam namun supir Go-jek menolak dan menurunkannya di depan Polda. 

“Habis mengantar saya langsung cerita ke rekan-rekan,” katanya. 

Hingga saat ini, pihak manajemen Go-Jek sama sekali tidak menghubunginya. Rahmad ikut berkoordinasi dengan polisi saat pra-rekonstruksi dan rekonstruksi sehingga dia tidak mengantar penumpang selama proses berlangsung. 

“Saya siap saja kalau dipanggil-panggil,” imbuh dia. 

Helmi menembak mati Letty di Azzahra Medical Center Cawang Jakarta Timur pada Kamis (9/11/2017) pukul 14.30 WIB.

Polisi menemukan dua pucuk senjata api jenis revolver rakitan dan FN yang dibeli Helmi seharga Rp45 juta dari seseorang, serta satu proyektil peluru padahal Helmi melepaskan enam kali tembakan saat menembak Letty.

Polisi menduga Helmi menembak mati istrinya karena ada masalah rumah tangga dan tidak mau bercerai.

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

56 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Nope 22 February 2019 | 13:41:40

Sadis banget, kalo saya jadi abang gojek begitu denger suara tembakan mungkin langsung kabur aja

Budi Jiwa 16 February 2019 | 20:29:04

pasti pengalaman yang sangat pahit dari go-jek tersebut

ZAKI ARSALA 15 February 2019 | 10:25:37

kisah sopir gojek antar helmi ke tempat pembunuhan dokter letyy

ilham muh 15 February 2019 | 06:42:31

kisaha soapir yabg selalaua membuat

Riadus Riad 10 February 2019 | 21:11:05

nunkin dia mau jadi saksi atau apa

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top