Anak-anak Ghouta Sembunyi di Bungker, Berhari-hari Tidak Makan

26 February 2018 by
Anak-anak Ghouta Sembunyi di Bungker, Berhari-hari Tidak Makan

Anak-anak yang masih tidak mengerti apa sebabnya perang menjadi korban paling menderita. Seperti di Ghouta, anak-anak menanggung lapar dan diintai kematian akibat bombardir rezim Suriah Bashar al-Assad.

Menurut laporan lembaga Dokter Lintas Batas (MSF), per Sabtu (24/2), serangan Suriah ke Ghouta timur menewaskan sekitar 520 orang, lebih dari 100 di antaranya adalah anak-anak. Sedikitnya 2.000 orang terluka akibat bombardir atau tertimpa bangunan yang roboh.

Bangunan di Ghouta Timur sudah tinggal puing dan reruntuhan, kehancuran sejauh mata memandang. Kebanyakan serangan mengincar bangunan klinik dan rumah sakit. Sebanyak 13 fasilitas medis MSF hancur atau rusak dalam serangan udara Suriah.

Dokter-dokter mulai kewalahan menangani para korban terluka yang terus mengalir bak air bah ke rumah sakit mereka. Sementara itu, bom-bom barel dan rudal terus menghantam, tidak membiarkan warga Ghouta tenang barang sebentar.

Lembaga relawan White Helmets yang bergerak di lapangan, mengatakan dalam empat hari pertama agresi ke Ghouta sejak Minggu (18/2) sedikitnya 350 orang tewas.

"Mungkin lebih banyak. Kami tidak mampu menghitung korban yang syahid kemarin atau kemarin lusa karena jet tempur berseliweran di udara," kata Sijaf Mahmoud, juru bicara White Helmets kepada Reuters.

Kebanyakan orang yang selamat berhasil luput dari serangan karena bersembunyi di dalam bungker-bungker bawah tanah. Kondisi mereka apa adanya, tanpa listrik dan minim makanan. Dalam hal ini, anak-anak kembali jadi korban.

"Ini malapetaka, anak-anak tidak makan selama dua hari berturut-turut. Dewan kota tidak bisa menyediakan makanan bagi anak-anak. Orang dewasa mungkin bisa bertahan, tapi anak-anak tidak bisa," kata seorang warga kepada Reuters.

"Ada banyak bayi di bawah usia enam bulan yang kekurangan susu formula, yang ibunya tidak punya ASI lagi untuk menyusui mereka. Secara umum, ada banyak anak usia enam bulan hingga lima tahun yang tidak makan apa-apa," kata dia lagi.

Serangan dilaporkan masih terus terjadi kendati pada Sabtu lalu Dewan Keamanan PBB menyerukan gencatan senjata di Ghouta. Terbaru bahkan, serangan rezim Bashar al-Assad dilaporkan menggunakan senjata kimia terlarang, membuat puluhan anak-anak megap-megap kehabisan napas.

 

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

60 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
ReZaGamers DotCom 29 May 2019 | 21:38:08

astagfirullah kasian sekaki ya allah

Zaeru Vuljo 20 May 2019 | 15:57:04

Anak anak yang harus lebih diperhatikan

No 41 12 February 2019 | 15:30:47

Kasihan sekali para anak-anak ini semoga ada yang membantu

Nomor 53 12 February 2019 | 06:34:00

Kasihan sekali melihat anak-anak ini

No 31 10 February 2019 | 14:29:44

kalo berhari hari wah kasiang kali ini

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top